KONSEP PERILAKU CARING

  1. Konsep Perilaku Caring

Keperawatan merupakan suatu bentuk pelayanan profesional yang mempunyai suatu paradigma atau model keperawatan yang meliputi empat komponen yaitu : manusia, kesehatan, lingkungan dan perawat itu sendiri.  Perawat adalah suatu profesi yang mulia, karena memerlukan kesabaran dan ketenangan dalam melayani pasien yang sedang menderita sakit. Seorang perawat harus dapat melayani pasien dengan sepenuh hati. Sebagai seorang perawat harus dapat memahami masalah yang dihadapi oleh klien, selain itu seorang perawat dapat berpenampilan menarik. Untuk itu seorang perawat memerlukan kemampuan untuk memperhatikan orang lain, ketrampilan intelektual, teknikal dan interpersonal yang tercermin dalam perilaku caring atau kasih sayang (Dwidiyanti, 2007).

Caring sangatlah penting untuk keperawatan. Caring adalah fokus pemersatu untuk praktek keperawatan. Perilaku caring juga sangat penting untuk tumbuh kembang, memperbaiki dan meningkatkan kondisi atau cara hidup manusia (Blais, 2007).

Caring juga merupakan sikap peduli, menghormati dan menghargai orang lain, artinya memberi perhatian dan mempelajari kesukaan – kesukaan seseorang dan bagaimana seseorang berfikir dan bertindak. Memberikan asuhan (Caring) secara sederhana tidak hanya sebuah perasaan emosional atau tingkah laku sederhana, karena caring merupakan kepedulian untuk mencapai perawatan yang lebih baik, perilaku caring bertujuan dan berfungsi membangun struktur sosial, pandangan hidup dan nilai kultur setiap orang yg berbeda pada satu tempat ( Dwidiyanti, 2007 ).

Maka kinerja perawat khususnya pada perilaku caring menjadi sangat penting dalam mempengaruhi  kualitas pelayanan dan kepuasan pasien terutama di rumah sakit, dimana kualitas pelayanan menjadi penentu citra institusi pelayanan yang nantinya akan dapat meningkatkan kepuasan pasien dan mutu pelayanan ( Potter & Perry, 2005 ).

Perilaku caringdalam keperawatan adalah hal yang sangat mendasar. Caring adalah kegiatan langsung untuk memberikan bantuan, dukungan, atau membolehkan individu (kelompok) melalui antisipasi bantuan untuk meningkatkan kondisi individu atau kehidupan George (2002) dikutip dalam Leininger (1979).

Leininger dalam Farland, (2002) mengemukakan juga bahwa caring adalah kebutuhan dasar manusia yang esensial, caring adalah keperawatan, caring adalah penyembuhan, caring adalah jantung dan jiwa keperawatan, caring adalah kekuatan, caring adalah ciri-ciri istimewa dari keperawatan sebagai suatu profesi atau disiplin.

Meskipun perkataan caring telah digunakan secara umum, tetapi tidak terdapat definisi dan konseptualisasi yang universal mengenai caring itu sendiri Leddy (1998) dikutip dalam Swanson (1991). Caring sulit untuk didefinisikan karena memiliki makna yang banyak, sebagai kata benda atau kata kerja, sebagai sesuatu yang dapat dirasakan, sebagai sikap ataupun perilaku (Berger & William, 1992).

  1. Peran perawat yang caring

Peran perawat  menurut CHS Community Health Service (1989) dikutip dalam Zaidin (2002)  terdiri dari :

  1. Sebagai pemberi asuhan keperawatan. Peran ini dapat dilakukan perawat dengan memperhatikan keadaan kebutuhan dasar manusia yang dibutuhkan melalui pemberian pelayanan keperawatan dengan menggunakan proses keperawatan sehingga dapat ditentukan diagnosa keperawatan agar bisa direncanakan dan dilaksanakan tindakan yang tepat sesuai dengan tingkat kebutuhan dasar manusia, kemudian dapat dievaluasi tingkat perkembangannya. Pemberian asuhan keperawatan ini dilakukan dari yang sederhana sampai dengan kompleks.
  2. Sebagai advokat. Peran ini dilakukan perawat dalam membantu pasien dan keluarga dalam menginterpretasikan berbagai informasi dari pemberi pelayanan atau informasi lain khususnya dalam pengambilan persetujuan atas tindakan keperawatan yang diberikan kepada pasien, juga dapat berperan mempertahankan dan melindungi hak-hak pasien yang meliputi hak atas pelayanan sebaik-baiknya, hak atas informasi tentang penyakitnya, hak untuk menentukan nasibnya sendiri dan hak untuk ganti rugi akibat kelalaian.
  3. Sebagai edukator. Peran ini dilakukan dengan membantu pasien dalam meningkatkan tingkat pengetahuan kesehatan, gejala penyakit dan tindakan yang diberikan, sehingga terjadi perubahan perilaku dari pasien setelah dilakukan pendidikan kesehatan.
  4. Sebagai koordinator. Peran ini dilaksanakan dengan mengarahkan, merencanakan serta mengorganisasi pelayanan kesehatan dari tim kesehatan sehingga pemberi pelayanan kesehatan dapat terarah serta sesuai dengan kebutuhan pasien.
  5. Sebagai kolaborator. Peran perawat disini dilakukan karena perawat bekerja melalui tim kesehatan yang terdiri dari dokter, fisioterapis, ahli gizi dan lain-lain dengan berupaya mengidentifikasi pelayanan keperawatan yang diperlukan termasuk diskusi atau tukar pendapat dalam penentuan bentuk pelayanan selanjutnya.
  6. Sebagai konsultan. Peran disini adalah sebagai tempat konsultasi terhadap masalah atau tindakan keperawatan yang diberikan tepat tujuan. Peran ini dilakukan atas permintaan pasien terhadap informasi tentang tujuan pelayanan keperawatan yang diberikan.
  7. Sebagai pembaharu. Peran disini dapat dilakukan dengan mengadakan perencanaan, kerja sama, perubahan yang sistematis dan terarah sesuai dengan metode pemberian pelayanan keperawatan.   

 

Menurut Leininger (1981), dikutip dalam Kozier dkk (2004) menjelaskan bahwa perawatan dan caring adalah :

  1. Caring meliputi tindakan-tindakan membantu, mendukung dan menfasilitasi orang lain atau kelompok yang mempunyai kebutuhan yang nyata atau yang dipikirkan sebelumnya.
  2. Caring berfungsi untuk meningkatkan kondisi manusia. Hal ini menekankan aktivitas yang membantu dari seseorang dan kelompok yang didasarkan kepada model yang membantu mendefinisikan secara budaya.
  3. Caring sangat penting bagi perkembangan manusia, pertumbuhan dan kelangsungan hidupnya.
  4. Perilaku-perilaku caring meliputi rasa nyaman, perhatian, kasih, empati, minat, keterlibatan, kegiatan konsultasi kesehatan, perilaku membantu, cinta, pengasuhan, keberadaan, perilaku melindungi, perilaku memberikan stimulasi, penghilangan stress, dukungan, kelembutan, sentuhan dan kepercayaan.
  5. Asumsi-asumsi caring perawat

Caring merupakan kekuatan yang sangat penting dalam hubungan antara pasien dengan perawat, dan suatu kekuatan untuk melindungi dan meningkatkan martabat pasien. Sebagai contoh, dibimbing oleh kerangka kerja ini para perawat menggunakan sentuhan dan ucapan yang jujur untuk menegaskan kepada pasien sebagai manusia, bukan objek-objek, dan membantu mereka membuat pilihan-pilihan dan menemukan arti dalam pengalaman sakit mereka (Kozier, 2004).

Watson mengemukakan 11 asumsi yang berhubungan dengan caring, yaitu :

  1. Perhatian dan kasih sayang merupakan kekuatan batin yang utama dan universal.
  2. Kasih sayang yang bermutu dan caring adalah penting bagi kemanusiaan, tetapi sering diabaikan dalam hubungan antar sesama.
  3. Kemampuan untuk menyokong ideologi dan ideal caringdi dalam praktek keperawatan akan mempengaruhi perkembangan dari peradaban dan menentukan kontribusi keperawatan kepada masyarakat.
  4. Caring terhadap diri sendiri adalah prasyarat bagi caring terhadap orang lain.
  5. Keperawatan selalu memegang konsep caring di dalam berhubungan dengan orang lain dalam rentang sehat-sakit.
  6. Caring adalah esensi dari keperawatan dan merupakan fokus utama dalam praktek keperawatan.
  7. Pelayanan kesehatan secara signifikan telah menekankan pada human care.
  8. Pondasi caring keperawatan dipengaruhi oleh tekhnologi medis dan birokrasi institusi.
  9. Penyediaan dan perkembangan dari human care menjadi isu yang hangat bagi keperawatan untuk saat ini maupun masa yang akan datang.
  10. Human care hanya dapat diterapkan secara efektif melalui hubungan interpersonal.
  11. Kontribusi keperawatan kepada masyarakat terletak pada komitmen pada humancare (Nurachmah, 2001).

 

Tahap perkembangan hubungan caring :

  1. Attachment (pertalian), empat tugas yang menandai pertalian yaitu recognisi (menyadari kehadiran orang lain dan menerima orang ini dapat mempunyai arti), membuka diri (membagi informasi yang beresiko rendah atau tidak mengancam), validasi (memberikan persetujuan pada informasi yang dibagikan atau perilaku yang diperlihatkan) dan potensi (kehendak dan kekuatan untuk memajukan hubungan).
  2. Assiduity (perilaku selalu penuh perhatian), selama tahap ini perhatian yang diteliti diberikan pada kerja menjalin hubungan kepedulian. Respek adalah perilaku atau tugas pertama dari assiduity, respek melibatkan mengakui dan menerima keinginan, kebutuhan, kesukaan, perbedaan dan permintaan orang lain. Selanjutnya potentiality, dimana recognisi diberikan pada kemungkinan saling meningkatkan hubungan, yang tidak akan terjadi dengan mengorbankan individualitas orang lain. Memperhatikan, melibatkan, mendengar dan menerima orang lain. Menurut Murray dan Bevis ini merupakan salah satu aspek hubungan memperhatikan yang paling penting. Kejujuran diperlukan agar hubungan menjadi terbuka, kejujuran dapat berupa mengatakan kebenaran atau keinginan untuk tidak membahas sesuatu. Membuka diri terjadi dalam dua tahap yaitu rasa tanggung jawab dan keberanian untuk maju.
  3. Intimasi (melibatkan berbagi diri), tahap ditandai dengan hubungan fisik dan mental yang tepat. Tugas dalam tahap ini memerlukan ketulusan (integritas, kepercayaan), membuka diri (yang mempunyai arti menempatkan seseorang dalam posisi yang terbuka), wawasan (memiliki pandangan yang cepat terhadap orang lain) dan perlibatan (orang lain dapat dilibatkan dalam hubungan tanpa terancam).
  4. Konfirmasi, validasi personal menghasilkan perasaan positif tentang kesadaran dan pertumbuhan. Argumentasi memungkinkan untuk memperbesar, memperkuat dan lebih mempermudah hubungan memperhatikan, karena kemampuan untuk peduli dengan dasar yang luas (Rothrock, 2000).
  5. Faktor-faktor pembentuk perilaku caring

Struktur ilmu caring dibangun dari sepuluh faktor carative, yaitu:

  1. Membentuk sistem nilai humanistik-altruistik.

Watson mengemukakan bahwa asuhan keperawatan didasarkan pada nilai-nilai kemanusiaan (humanistik) dan perilaku mementingkan kepentingan orang lain diatas kepentingan pribadi (altruistik). Hal ini dapat dikembangkan melalui pemahaman nilai yang ada pada  diri seseorang, keyakinan, interaksi, dan kultur serta pengalaman pribadi. Semua ini dirasa perlu untuk mematangkan pribadi perawat agar dapat bersikap altruistik terhadap orang lain.

a. Menanamkan keyakinan dan harapan ( faith-hope).

Pemahaman ini diperlukan untuk proses carative. Selain  menekankan pentingnya obat-obatan untuk curative, perawat juga perlu memberi tahu individu alternatif pengobatan lain yang tersedia (mis., meditasi, relaksasi, atau kekuatan penyembuhan oleh diri sendiri atau secara spritual). Dengan mengembangkan hubungan perawat-klien yang efektif, perawat memfasilitasi perasaan optimis, harapan, dan rasa percaya

b. Mengembangkan sensitivitas untuk diri sendiri dan orang lain.

Seorang perawat dituntut untuk mampu meningkatkan sensitivitas terhadap diri pribadi dan orang lain serta bersikap lebih otentik. Perawat juga perlu memahami bahwa pikiran dan emosi seseorang merupakan jendela jiwanya.

c. Membina hubungan saling percaya dan saling bantu (helping-trust).

Ciri hubungan helping-trust adalah harmonis, empati, dan hangat. Hubungan yang harmonis haruslah hubungan yang dilakukan secara jujur dan terbuka, tidak dibuat-buat.

d. Meningkatkan dan menerima ungkapan perasaan positif dan negatif.

Perawat memberikan waktunya dengan mendengarkan semua keluhan dan perasaan pasien.

e. Menggunakan proses pemecahan masalah kreatif

Penggunaan sistematis metoda penyalesaian masalah untuk pengambilan keputusan. Perawat menggunakan metoda proses keperawatan sebagai pola pikir dan pendekatan asuhan kepada pasien.

f. Meningkatkan belajar mengajar transpersonal.

Memberikan asuhan mandiri, menetapkan kebutuhan personal, dan memberikan kesempatan untuk pertumbuhan personal pasien.

g. Menyediakan lingkungan yang suportif, protektif, atau memperbaiki mental, fisik, sosiokultural, dan spiritual.

Perawat perlu mengenali pengaruh lingkungan internal dan eksternal pasien terhadap kesehatan kondisi penyakit pasien.

h. Membantu memuaskan kebutuhan-kebutuhan manusia.

Perawat perlu mengenali kebutuhan komperhensif diri dan pasien. Pemenuhan kebutuhan paling dasar perlu dicapai sebelum beralih ke tingkat selanjutnya.

i. Memberikan keleluasaan untuk kekuatan ekstensial-fenomenologis-spiritual.

Ketiga faktor ini membantu seseorang mengerti kehidupan dan kematian. Selain itu, ketiganya dapat membantu seseorang untuk menemukan kekuatan dan keberanian untuk menghadapi kehidupan dan kematian

SUMBER :

Burnard, P. 2009. Caring & Communicating.Jakarta : EGC

Dwidiyanti, M. 2007. Caring. Semarang : Hapsari

Leininger, M. 2002, Transcultural Nursing, Concept, Theories, Research & Practice,Mc, Grow-Hill CompaniesGambar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s